Sabtu, 01 Oktober 2011

Sering jatuh dari motor

Akhir-akhir ini gue sering banget jatoh dari motor. Gak tau kenapa gue jadi males kalo naik motor untuk saat-saat ini... Ke kampus aja gue dianterin dan pulangnya gue naik metromini 91. Kalo alesan kenapa kekampus gak bawa motor karena binus macetnya luar bisaaaaaaaaaaaaaaa... dan cari parkirannya susah banget walaupun udah ada basement, gedung parkiran dan parkiran liar selalu tempatnya penuh. Sehingga gue memutuskan untuk tidak membawa motor.

Ok, back to topic...
---> 6 September 2011 <---
Di hari itu kuliah masih libur, belum masuk. Tapi gue harus Les Bahasa Inggris LIA di tomang... Waktu itu gue lagi di Kalideres, rasanya males banget untuk les kesana...
Diperjalanan gue lewat TSI karena kalo gue lewat pasar hipli pasti macet... Gue stabil dengan kecepatan 40km/j dijalan komplek itu... Dan ternyata ada polisi tidur dan gue gak sempet ngerem. Hal hasil, motornya serasa terbang itu... ahahaha lebay... Kalo masalah itu gue emang gak konsen sama jalanannya, entah pikiran gue dimana.
Lanjut, ternyata bensin gue udah mau abis. Akhirnya gue isi bensin di Pom Bensin sebelum Jembatan Gantung. Nah disana gue liat rombongan beberapa orang yang sedang bersiap-siap untuk nonton pertandingan sepak bola di senayan. Berjalan menuju dispenser pengisian bensin, gue hampir aja nabrak pembatas antrian menuju dispenser gara-gara gak konsen lagi... Disaat itu gue emang ngerasa gak enak body, jadinya gue berusaha jalan pelan-pelan setelah meninggalkan pom bensin.
Setelah selesai les, sekitar jam 7-an. Seperti biasa TA dan CP bikin macet otomatis gue masuk jalur busway... Disana gue ngebut lebih dari 80km/j. Dan ternyata beberapa motor didepan gue keluar dari jalur busway mungkin diujung jalan ada polisi. Otomatis gue ngikut dong keluar jalur busway, sayang-sayang uang gue kalo ditilang polisi. Gue mencoba untuk mengerem sampai kecepatan yang terakhir kali gue liat sekitar 60km/j dan gue berusaha keluar jalur busway... Apesnya separator buswaynya ada yang rusak sehingga menimbulkan lubang yang cukup besar. Dan ban motor gue masuk kelobang itu sehingga gue jatuh dari motor dari keceptan 60km/j. Sumpahhhhh, gue ngerasa kesakitan banget... kaki gue berdarah, perihnya nauzubillah. Gue jatoh dilajur paling kanan. Gak ada yang nolongin. Gue berusaha untuk ngangkat motor gue sendirian. Dibelakang gue udah diklaksonin mobil. Untung banget gue gak sampe ditabrak mobil...

Dengan rasa sakit itu gue tetep melanjutkan perjalanan. Walaupun rasa perih menghadang, demi sampe rumah yang nyaman gue jabanin deh... Di sepanjang jalan menuju rumah, gue pengen banget nangis, tapi gak bisa. Gue bawa motor super duper pelan... Gue gak mau sampe lebih dari 60km/j. Max kecepatannya sampai 59km/j. Di perjalanan gue mikir apa yang akan gue bilang sama ortu gue tentang kecelakaan ini. Gue diem seribu bahasa dirumah... Sumpah pas gue jalan menuju kamar kaki gue sakit banget... dengan kondisi berdarah-darah gue mencoba untuk menutupinya agar ortu gue gak tau. Langung ngibrit ke kamar mandi untuk membersihkan darahnya... Tapi pas diluka yang sobek ke gores aspal gak hilang, tetep berwarna merah... Gue berusaha untuk menutupinya, hanya berdiam diri dikamar dan gak ngobrol banyak sama keluarga karena gue gak mau ortu gue tau kalo gue jatoh dari motor. Besoknya ya seperti pribahasa "sepandai-pandainya tupai melompat pasti jatuh juga" dan ternyata ortu gue tau kalo gue jatoh dari motor. Yaiyalah motor kalo jatoh kan keliatan, lecetanya dan kalo dipake rasanya enggak enak... Untung ortu gue gak ngomelin cuman nasehatin, dan gue ceritain semuanya tentang kronologi kecelakaan gue... Dan prinsip gue sekarang "jangan ngebut ya, ingat keluarga menunggu dirumah"...

Dua minggu kemudian,,,
---> 21 September 2011 <---
Di hari itu gue libur kuliah. Karena jadwal kuliah gue itu hanya Selasa + Kamis + Jum'at + Sabtu. Otomatis waktu luang itu gue manfaatkan untuk mengantar tante gur kerja di daerah kalibata tepatnya di Kalibata City. Perjalan dimulai pukul 7 pagi. Menyusuri Jalan Tanjung Duren Utara, yang dimana agak tersendat karena banyakanya KWK yang memakan jalan. Setelah melalui hambatan tersebut sampai lah gue di jalan S. Parman depan Univ. Tarumanegara. Disana macet 2 lajur dari 3-4 lajur yang tersedia... 2 lajur yang macet itu didominasi kendaraan beroda empat yang mau berputar arah menuju tomang dan seterusnya... Gue bawa motor berjalan di lajur ketiga dengan kecepatan 20-30km/j. Itu sangat pelan kan... Tiba-tiba ada mobil yang sedang kena macet belok kiri ke arah gue yang sedang mengendari motor sehingga menabrak gue dari samping dan akhirnya gue jatoh... Dalam hati dasar **** udah tau lu mau muter arah, sabar dikit kek, jangan pindah ke lajur 3 bikin macet dan nabrak gue... Kesel seribu bahasa gue. Masa iya gue jatoh lagi dari motor... Motor gue tambah rusak deh sering jatoh melulu... Mana rem kakinya bengkok sampe gak bisa buat ngerem... Akhirnya setelah lampu merah tomang ada bengkel kecil dan minta tolong untuk membenarkan rem kaki yang bengkok itu... Sepanjang perjalanan nganterin tante ke kantor, gue kesel aja ngeliat tingkah laku pengendara motor/mobil/bus/angkot dsb yang ugal-ugalan... Pengen marah, tapi mau numpahin kemarahan ke mana... Mau ngomong kasar tapi gue gak boleh ngomong itu karena gue emang jarang dan hampir gak pernah ngomong dengan perkataan buruk. Hingga akhirnya sampai di kantor tante, gue tanya tante gue sakit gak. Mungkin kalo baru  jatoh sakitnya gak berasa, beberapa jam kemudian baru berasa. Dan itu benar gue merasa badan gue sakit padahal jatohnya cuman begitu... Tapi kan parah juga, sampai aspalan di depan CL ada bekas garetan rem kaki yang gesekan sama aspal sehingga menghasilkan garis putih yang cukup panjang.

Ya mungkin emang gue yang salah, karena kurang hati-hati. Tapi kok apes banget deh gue sampai jatoh dua kali di bulan yang sama. Dan semenjak itu gue jadi males banget untuk bawa motor...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar