Selasa, 28 Desember 2010

I'm Fed Up with Transjakarta

Selama ini gue bilang kalo busway itu 'the best transportation in jakarta' tapi apa yang sudah gue alami kemaren betapa kesalnya gue sama busway!!!

Sebenernya si tergantung dari koridor dan operatornya yang harusnya dapat memberikan pelayanan kepada para penumpangnya.

Suatu ketika gue naek busway dari kalideres ke PGC... Cukup dua kali naek busway tersebut! Yaitu :
-Koridor 3 (Kalideres-Ps.Baru)
-Rute Ekspres Harmoni-PGC
Sepanjang lajur busway tersebut cukup steril di pagi hari namun karena rutenya yang jauh ini buat kaki cukup pegel...

sewaktu berangkat dari kalideres menuju harmoni gue dapet tempat duduk dibelakang. Sepanjang perjalanan gue duduk sampai harmoni... Dan disaat itulah gue harus transfer ke bus jurusan PGC... Antriannya cukup banyak, namun pas bus pertama datang semua antrian di harmoni yang menuju PGC langsung tersisa sedikit!

Karena banyak penumpang yang masuk ke bus tentu saja bus nya terasa sangat tidak nyaman! Gue berdiri di bagian pintu belakang sebelah kiri busway yang dimana pintu tersebut otomatis terbuka saat berhenti dihalte yang berada disebelah kiri! Untungnya cuma dua halte yang berada disebelah kiri : pasar baru dan BNN. Pintu bus itu begitu kencang nya terbuka dan hampir gue terjepit pintu tersebut! Bus ini dioperatori oleh Jakarta Mega Trans(JMT).

Lama diperjalanan akhirnya sampai juga di PUSAT GROSIR CILILITAN yang membutuhkan waktu 81 menit dari kalideres-PGC! Disana beristirahat sebentar, ngadem, dan buang air kecil...

Ketika pulang mulailah penderitaannya! Dimulai dari kp.rambutan menuju kp.melayu... Beruntung dapet bus yang dioperatori LORENA (LRN) dimana bus itu yang gue bilang bagus! Namun sayang sekali busway koridor 7 ini tidak punya separotor(pembatas jalan khusus busway) sepanjang kp.rambutan-Cililitan. Hingga akhirnya bermacet-macet RIA didalam bus yang penuh sesak!

Setelah sampai di halte cililitan dapat lah gue duduk! Lumayan 30 menit lebih gue berdiri dan dapat duduk sekitar 20 menit sampai di kp.melayu!

Menunggu lama sekali kedatangan busway koridor 5, gue mulai menggerakan badan(olah raga kecil) agar badan tidak pegal namun membawa kefatalan! Tanggan gue yang gue putar ke depan belakang tiba-tiba membuat gue merasa KECETIT dibagian bahu ke pundak... Langsung lemes banget gue saat itu dan pandangan gue mulai buram seakan-akan mau pingsan!!!

Tapi kalo gue pingsang siapa yang mau nolong??? Dipaksain aja gue walaupun dengan tampang pucat tapi gue tutup-tutupin!

Tak lama setelah kejadian itu datanglah bus nya! Tapi penumpang yang mengantri sangat banyak!!!! Kebagian gak ya gue sama temen2 gue yang berjumlah 10 orang??? Untungnya kebagian karena bus yang datang adalah bus gandeng!!! Gue langsung masuk tapi gak dapet tempat duduk, berharap banget dapat duduk tapi gak dapet! Mana gue udah mau pingsan rasanya! Gue liat kearah depan, ada tempat lesehan duduk di samping tempat duduk pramudi busway! Gue mengajak temen gue untuk duduk diitu tapi ketika gue duduk temen gue masih berdiri. Jujur gue malu duduk di dalam bus yg bukan dibagian kursinya tapi disisa tempat samping pramudi. Gue akhirnya ngajak temen gue untuk duduk dan akhirnya temen gue mau duduk!!!

Bener-bener serasa ngendarain bus itu saat gue duduk dibagian itu... Pandangan gue langsung lurus kedapan jalan tanpa aja penghalangnya! Gue nengok kebelakang dimana temen-temen gue berdiri mereka ketawa-ketawa ngeliat gue dan disaat itulah gue liat lampu LED didalam bus itu nyalah dengan bagusnya!!! Bus ini dioperatori oleh Jakarta Mega Trans (JMT) dengan merk bus komodo...

Jalur busway tersebut sangat steril sehingga tidak memakan waktu perjalanan yang sangat lama! Setelah itu turun di senen central untuk transit ke senen... Saat berjalan di SWPA (Sky Walk P A) lupa gue singkatannya, temen gue bilang : itu ry antirannya? Panjang banget!!!

Kemudian sampai didalam halte tersebut dan ada dua jurusan dihalte tersebut yaitu : Harmoni dan Kalideres! Gue tanya sama temen gue mau yang mana! Kalideres atau Harmoni? Ada yang bilang Harmoni ada yang bilang kalideres! Akhirnya diputusin kalideres dan gue bertanya kepetugasnya : Mas kalo ke kalideres antriannya dimana? Disana dek, paling ujung tapi bus nya dikit! Langsung gue bilang sama temen gue mau yang mana, akhirnya pilih yang harmoni!

Sumpah lama banget nunggunya berkali-kali lipat saat nunggu di kp.rambutan dan kp.melayu... Mana gue sangat dehidrasi, rasanya udah gak kuat! Lama banget nunggu sampe kesel akhirnya ada bus yang bisa ngangkut kita dan masuk jempet-jempetan didalamnya!!! Turun dijuanda agar dapet bus yang kosong dan gak antri lama tapi sama aja! Pas bus datang, cuman gue bertiga doang yang masuk ke dalam bus yaitu : gue, misna dan dwi dan sisanya menunggu dihalte tersebut yaitu : amin, budi, dodi, fera, asih, yola dan titin... Gue udah bingung sama nasib mereka... Akhirnya gue telepon dia, ketika bus hampir sampai ps.baru... Banyak penumpang yang turun dan gue langsung bilang tunggu di halte juanda bagian sebelahnya soalnya busnya kosong! Tapi kata On Board nya semua penumpang harus turun!!! Ya allah sumpah gue bingung, kalo turun bayar lagi dong??? Ps. Baru kan halte terakhirnya! Tapi kata salah satu penunmpang : kalideres muter aja dek kesini gak bayar lagi kok! Ternyata busnya itu kosong semua saat ngangkut busway dari ps.baru sehingga banyak penumpang yang terangkut! Tapi gue harus tunggu temen gue yang 7 orang lagi yang belum sampai disana... Lama menunggu sambil duduk gue resah takut mereka salah naik bus soalnya ada dua rute yaitu PGC dan Kalideres! Gue takut merek nanti naek yang PGC!

Lama menunggu, mereka sampai juga dengan tampang yang sama pula kaya gue dimana mereka kebingungan saat sampai di halte ps.baru mereka berfikir sama akan bayar tiket lagi terus gue bilang gak bayar lagi tapi cuman muter!!!

Ketika semua nya sudah berkumpul didalam halte akhirnya beberapa bus datang mengangkut... Akhirnya dengan sangat terpakasa dan gak mau nunggu terlalu lama lagi akhirnya masuk kedalam bus tanpa harus dapet tempat duduk!!!

Berdiri lagi, dengan penuh sesak dan lelah...
Pramudi busway tersebut membawa buswaynya dengan sangat cepat sekitar 70KM/jam walaupun gue gak liat speedometernya tapi gue pernah bawa motor dengan kecepatan diatas 70KM/jam.

Bener-bener udah gak kuat berdiri gue pengen rasanya duduk lesehan lagi kaya di busway sebelumnya(koridor 5) tapi gak bisa!!! Sabar gue menanti tempat duduk dan akhirnya dapet tempat duduk di halte rawa buaya sekitar 3 halte lagi sebelum sampai kalideres.

Duduk walaupun gak lama tapi sangat membuat badan terasa sedikit plong... Saat sampai kalideres sekitar jam 8 malam... Sumpah perjalanan makan waktu 3 jam setengah saat pulang ke kalideres??? Padahal berangkat hanya butuh 81 menit???

Sekian lah cerita gue tentang ketidak becusan busway koridor 2 dan 3 yang dioperatori Trans Batavia (TB)... Sangat buruk sekali... Tidak seperti LRN dikoridor 7 dan JMT dikoridor 5 yang cukup membuat penumpang sedikit nyaman!!!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar